Bahkan setelah bertahun-tahun, email masih tetap menjadi salah satu cara terbaik untuk memasarkan bisnis Anda dan fleksibilitasnya tak tertandingi. Anda bisa menggunakannya untuk membangun kepercayaan, mendapatkan umpan balik penting, mengumumkan fitur-fitur baru, membuat pelanggan datang kembali, mencegah churn dan masih banyak lagi.

Namun dengan miliaran email yang dikirim setiap hari, Anda harus berusaha keras untuk tampil beda di hadapan pembaca, menjaga minat mereka dan memenuhi tujuan pemasaran Anda

Itulah mengapa dalam artikel ini, kami akan memberi Anda 13 tips email marketing untuk mendorong hasil terbaik dari kampanye Anda.

13 Tips Email Marketing untuk Kampanye Berkinerja Lebih Baik

Praktik terbaik email marketing sudah cukup lama, tetapi cara terbaik untuk menerapkannya terus berkembang seiring dengan perkembangan dunia. Daftar di bawah ini menawarkan kiat-kiat email marketing yang sudah teruji dan terbukti berdasarkan studi terbaru, tren pemasaran digital 2021, dan alat bantu yang lebih canggih yang kami miliki. Kiat-kiat ini dapat digunakan untuk email marketing B2C dan B2B.

1. Segmentasikan Basis Data Pelanggan Anda

Email bisa digunakan untuk sejumlah kampanye pemasaran: untuk menyambut pelanggan baru, memandu mereka melalui corong Anda, mengumumkan rilis fitur, berbagi promosi khusus, dan banyak lagi. Tetapi Anda hanya bisa memanfaatkan strategi ini dengan menyegmentasikan daftar Anda.

Ada banyak cara untuk melakukan segmentasi, tetapi berikut ini adalah beberapa cara utama:

  • Demographics: Gunakan CRM Anda untuk menarik daftar email berdasarkan lokasi tertentu.
  • Engagement: Anda mungkin ingin mengirim ulang atau mengirimkan email kedua yang sedikit berbeda kepada pelanggan yang tidak membuka email pertama Anda.
  • Stage of the customer journey: Sesuaikan penawaran Anda untuk pelanggan baru vs pelanggan lama.
  • Source: Formulir mana di situs web Anda yang mereka isi untuk memberikan informasi kontak mereka.

Anda perlu menyiapkan aturan dan ketentuan dalam platform email otomatis untuk mewujudkannya.

2. Personalisasi Pesan Anda

Menurut penelitian oleh Janrain dan Blue Research, 96% konsumen melaporkan bahwa mereka telah menerima informasi atau promosi yang salah sasaran, seperti:

  • Penawaran yang menunjukkan bahwa mereka tidak mengenal pelanggan.
  • Kesalahan tentang informasi dasar tentang pelanggan.
  • Mengkomunikasikan pesan yang tidak konsisten pada platform yang berbeda.

Dan menurut penelitian yang sama, 68% pelanggan secara otomatis menghapus email yang mengandung kesalahan seperti ini dan 54% berhenti berlangganan.

Sebaliknya, personalisasi dapat memberikan manfaat sebagai berikut:

  •  Baris subjek yang dipersonalisasi dapat menghasilkan tingkat keterbukaan hingga 50% lebih tinggi.
  • Email yang dipersonalisasi memiliki laba atas investasi sebesar 122%.
  • Email ulang tahun dapat menghasilkan 342% lebih banyak pendapatan per email daripada promosi biasa.

Berkat pemasaran digital, Anda memiliki banyak sekali informasi tentang pelanggan potensial yang dapat Anda gunakan untuk personalisasi.

  • Gunakan situs web dan analisis media sosial Anda untuk mendapatkan gambaran tentang topik, produk, layanan, atau pesan yang paling banyak menghasilkan interaksi.
  • Gunakan formulir prospek untuk mengumpulkan alamat email dengan beberapa bidang tambahan sehingga mereka dapat memberikan informasi yang Anda butuhkan untuk dipersonalisasi.
  • Untuk basis data pelanggan yang lebih kecil, Anda dapat menggunakan alat pencarian email untuk mendapatkan informasi dasar tentang pelanggan Anda, seperti nama, perusahaan, lokasi server, dan profil media sosial mereka.

3. Optimalkan untuk Mobile

Pengalaman mobile yang buruk membuat 52% pengguna cenderung tidak mau bekerja sama dengan perusahaan dan 53% mengatakan bahwa mereka akan meninggalkan situs yang tidak dimuat dalam waktu tiga detik. Karena 70% email dibuka di perangkat seluler, dan semua CTA Anda mengarah kembali ke situs Anda, maka pengoptimalan seluler sangat penting.

Seperti inilah tampilan yang dioptimalkan untuk perangkat seluler:

  • Semua teks yang relevan dapat dibaca dari satu layar tanpa harus menggeser layar.
  •  Email dan halaman arahan dimuat dengan cepat.
  • Terdapat tombol-tombol yang jelas dan dapat diketuk.
  •  Jenis, ukuran, dan warna huruf mudah dilihat.

Sebagai catatan tambahan, pelajari tentang pembaruan algoritma Google yang mengutamakan seluler tahun 2021 di sini!

4. Libatkan Kembali Pelanggan yang Tidak Aktif

Meskipun penting untuk mendapatkan pelanggan baru, jangan lupakan pelanggan Anda yang sudah ada! Sering kali, Anda dapat melibatkan kembali pelanggan atau pembaca yang tidak aktif dengan penawaran yang menarik dan salinan email yang tepat. Lihat kembali data Anda untuk melihat jenis konten apa yang mereka gunakan sebelumnya, dan kirimkan versi yang baru dan lebih baik. Atau tawarkan saja diskon!

Dan apakah ada pelanggan tidak aktif yang tidak terlibat dengan kampanye Anda? Hapus mereka untuk merapikan daftar email Anda.

5. Gunakan Pengujian A/B untuk Mengidentifikasi Email yang Sempurna

Gunakan pengujian A/B untuk mempelajari lebih jauh tentang pelanggan Anda. Uji baris subjek, body copy, tata letak, bahasa CTA atau warna tombol, gambar, dan lainnya. Seperti halnya pengujian A/B lainnya, ubahlah hanya satu hal dalam satu waktu sehingga Anda dapat menarik kesimpulan yang jelas.

Misalnya, jika Anda mempromosikan panduan gratis tentang cara mengarahkan lalu lintas ke situs Anda, berikut adalah beberapa variasi baris subjek:

  • 10 Cara untuk Mengarahkan Lebih Banyak Lalu Lintas ke Situs Anda
  •  Mungkinkah Anda Kehilangan Trafik Situs Web? 10 Tips Mudah.
  • 10 Cara Mengarahkan Lebih Banyak Lalu Lintas ke Situs Anda [Panduan Gratis]

Dengan cara ini Anda dapat melihat kata-kata mana (seperti “unduh” atau “panduan”) yang beresonansi dengan pembaca Anda, atau apakah mereka lebih tertarik dengan nada berbasis pencegahan atau berbasis tujuan.

Catatan! Dengan pembaruan iOS 15, pengujian A/B menggunakan tarif terbuka mungkin bukan cara terbaik. Pelajari 13 strategi email marketing pasca iOS 15 di sini.

6. Siapkan Email Pemicu untuk Mencegah Peluang yang Terlewatkan

Email yang dipicu adalah email yang dikirim secara otomatis setelah pelanggan melakukan tindakan tertentu. Email yang dipicu memiliki tingkat keterbukaan 70,5% lebih tinggi karena Anda menjangkau pembaca saat mereka terlibat. Sebagai contoh, Anda dapat mengirim:

  •  Email pengingat sesaat setelah mereka meninggalkan keranjang belanja.
  • Permintaan umpan balik setelah mereka menyelesaikan pesanan.
  •    Email selamat datang setelah mereka bergabung.

7. Memelihara Prospek Menjadi Pelanggan

Untuk bisnis B2C dan penawaran berbiaya rendah, pelanggan baru pada daftar email Anda mungkin akan langsung menjadi pelanggan. Namun untuk pembelian dalam jumlah besar dan pemasaran B2B, keputusan tersebut melibatkan lebih banyak penelitian dan pemikiran yang matang. Dengan email nurture, Anda mengirimkan serangkaian email yang membangun kepercayaan dan memberikan penawaran yang secara bertahap meningkat.

Sebagai contoh, rangkaian email Anda mungkin terlihat seperti ini:

Seseorang berlangganan ke daftar Anda dan mendapatkan email selamat datang. Email berikutnya meminta mereka untuk berlangganan:

  •  Mengunduh buku saku
  •  Mengunduh ebook
  •    Menghadiri webinar
  •   Membaca studi kasus
  • Memesan konsultasi

Semua konten yang Anda sediakan berkualitas tinggi dan bermanfaat, dan setiap “pertanyaan” hanya merupakan peningkatan kecil dari sebelumnya, jadi pada saat Anda meminta mereka untuk memesan konsultasi, mereka akan cenderung melakukannya! Pemeliharaan adalah hal yang harus dimiliki untuk setiap proses perolehan prospek.

Untuk bantuan dalam membuat rangkaian email Anda, templat email tindak lanjut ini dapat membantu.

8. Gunakan Emosi untuk Terhubung

Setiap masalah dan keinginan pelanggan berawal dari sebuah emosi. Jika Anda seorang akuntan, pelanggan Anda ingin berhenti merasa takut tidak dapat menyelesaikan pajak tepat waktu. Mereka ingin merasakan ketenangan pikiran bahwa mereka akan mendapatkan keuntungan tertinggi.

Jika Anda adalah platform analitik, audiens Anda ingin berhenti stres atas pelaporan mereka. Mereka ingin merasa percaya diri saat mempresentasikannya kepada atasan mereka.

Jadi, dapatkan lebih banyak keterlibatan dari email Anda dengan salinan pemasaran yang emosional.

email adalah jalan yang bagus untuk pemasaran dengan emosi, terutama karena Anda dapat melayani pembaca yang sangat spesifik dan bereksperimen menggunakan pengujian A/B.

9. Tunjukkan Nilai-nilai Anda

Pelanggan saat ini mengharapkan lebih banyak dari sebuah perusahaan daripada beberapa tahun sebelumnya. Mereka ingin memberikan uang mereka kepada perusahaan yang mereka dukung, yang misinya selaras dengan nilai-nilai inti mereka, dan yang memandang mereka lebih dari sekadar alat untuk menghasilkan pendapatan. Mereka juga menginginkan lebih banyak kerentanan dan transparansi.

Anda dapat menunjukkan nilai-nilai Anda dengan berbagai cara:

  • Menyebutnya secara langsung: Misalnya, “Di Flockjay, tidak ada yang akan terbang sendirian. Ini adalah salah satu nilai inti kami dan termasuk Anda. Dengan pusat layanan kami yang baru, Anda akan mendapatkan bantuan manusia di ujung jari Anda selama 24 jam sehari, 7 hari seminggu…”
  • Bagikan pencapaian dalam inisiatif tanggung jawab sosial Anda, seperti berapa banyak pohon yang berhasil diselamatkan oleh produk Anda tahun ini atau berapa banyak dari hasil penjualan Anda yang disumbangkan ke organisasi yang Anda dukung.
  • Tutup dengan kutipan inspiratif di setiap kiriman yang menunjukkan nilai-nilai Anda.

10. Ceritakan Sebuah Kisah

Entah itu tiga kalimat atau tiga ratus halaman, cerita selalu berkesan dan menarik. Berikut ini beberapa cara untuk menggunakan cerita untuk meningkatkan hasil email marketing Anda:

  • Ceritakan kisah singkat di balik produk atau layanan terbaru Anda dan bagaimana produk atau layanan tersebut muncul. Pembaca akan tertarik untuk melihat hasil akhirnya, dan mereka juga akan diingatkan mengapa penawaran Anda berkualitas tinggi.
  • Bagikan versi singkat dari kisah sukses, lalu tautkan ke cerita lengkap untuk detail lebih lanjut.
  •  Lebih baik lagi, Anda dapat memulai dengan menjelaskan masalah pelanggan dengan cara yang sesuai dengan pelanggan Anda (pikirkan rumus P-A-S), akhiri dengan hasil yang mengesankan (dapat diukur), lalu akhiri dengan “Bagaimana kami melakukannya?” dan CTA “Cari tahu di sini”.
  • Jadilah kreatif dan ceritakan kisah Anda sendiri sebagai pengantar untuk email selanjutnya. Sleeknote memberikan contoh yang bagus untuk taktik email marketing ini (meskipun kami sarankan untuk menghilangkan semua jeda baris untuk keterbacaan yang lebih baik).

Untuk tips lainnya seperti ini, lihat postingan kami tentang cara menulis email seperti manusia.

11. Temukan Waktu Pengiriman Email yang Tepat

Secara umum, waktu terbaik untuk mengirim email pemasaran adalah:

  • Siang hari
  • Pada hari kerja
  • Bukan hari Senin
  • Pertengahan minggu

Namun, ini adalah tolok ukur umum dan mungkin berbeda untuk pelanggan Anda. Ditambah lagi, dengan meningkatnya kerja jarak jauh karena pandemi, jadwal orang-orang telah berubah sehingga ada baiknya Anda melakukan penilaian ulang. Jalankan tes A/B dan gunakan data Anda sendiri untuk menemukan waktu yang optimal untuk mengirim email pemasaran kepada pelanggan Anda.

12. Gunakan Konten yang Dinamis

Konten email dinamis adalah cara lain untuk mempersonalisasi pemasaran Anda. Dengan strategi ini, konten email Anda secara otomatis berubah agar sesuai dengan kriteria pembaca seperti jenis kelamin, lokasi geografis, pola pembelian, atau perilaku di situs Anda.

Pelanggan akan menerima template yang sama namun melihat gambar, penawaran, dan ajakan bertindak yang berbeda.

Contoh lain dari konten dinamis adalah menyertakan hitungan mundur di email Anda atau live feed dari blog atau saluran sosial Anda.

13. Cobalah Email Teks Biasa

Saya tahu apa yang Anda pikirkan: teks biasa!? Tapi ini bukan salah ketik. Di tengah-tengah grafis animasi, desain yang canggih, dan estetika yang trendi, ada apresiasi yang berkembang di antara konsumen untuk konten yang lebih minimalis. Email teks biasa tidak hanya selaras dengan tren ini, tetapi juga tampil lebih baik di ponsel pintar, jam tangan pintar, dan perangkat berbantuan suara; dan berjalan dengan lancar melalui filter spam, keamanan, dan privasi.

Gunakan Kiat-kiat Email Marketing Berikut Ini untuk Mencapai Sasaran Anda

email marketing dapat digunakan dalam berbagai cara-untuk mempromosikan produk atau layanan baru, menciptakan pengalaman pelanggan yang berkesan, mengubah prospek menjadi pelanggan, membangun identitas merek Anda, dan terhubung secara lebih mendalam dengan audiens Anda. Jadi, pastikan untuk menggunakan tips ini untuk memaksimalkan hasil kampanye Anda:

  • Segmentasikan basis data pelanggan Anda.
  • Personalisasikan pesan Anda.
  • Optimalkan untuk seluler.
  • Libatkan kembali pelanggan yang tidak aktif.
  • Gunakan pengujian A/B untuk mengidentifikasi email yang sempurna.
  • Siapkan email pemicu untuk mencegah peluang yang terlewatkan.
  • Membina pelanggan menjadi pelanggan.
  • Gunakan emosi dalam salinan email Anda.
  • Tunjukkan nilai-nilai Anda.
  • Ceritakan sebuah cerita.
  • Temukan waktu pengiriman yang tepat.
  • Cobalah konten yang dinamis.
  • Cobalah email teks biasa.

Omnirank Team

Article by Omnirank Team

Omnirank Team adalah SEO enthusiast yang memastikan seluruh artikel yang di publish bermanfaat untuk Anda.